Aluna Lulus ASI ; Menyapih Tanpa Drama

By Dee_Arif - March 24, 2019






Terus terang, saya selalu cemas saat anak memasuki usia dua tahun. Usia dua tahun biasanya menjadi waktu yang ideal untuk menyapih anak. Dulu, saat Chacha berusia dua tahun saya tidak langsung segera mulai menyapihnya. Saya ingin terus menyusui hingga Chacha berhenti sendiri. Ya, anak menyapih dirinya sendiri akan lebih baik. Dia akan lebih mandiri, dia bisa mengambil keputusan sendiri. Selain itu anak juga akan jarang sakit dan tumbuh lebih percaya diri. 

Anak akan menyapih dirinya sendiri di usia 2-4 tahun. Maka saya pun tak memaksakan Chacha untuk disapih di usia 2 tahun. Akhirnya dia menyapih dirinya sendiri di usia 3,5 tahun.

Lalu bagaimana dengan Aluna? Saat dia berulang tahun ke 3 pada 12 maret lalu, saya mulai mensoundingnya untuk tidak nenen. Awalnya dia menolak, menangis dan tetap minta nenen. Saya pun masih tetap menyusuinya. Namun pada  seminggu setelah ulang tahunnya dia pun memutuskan untuk tidak nenen. Saat tidur dia hanya memegang payudara saya saja. Alhamduillah proses menyapih berlangsung lancar dan tanpa drama. 





Saat menyapih pastikan orangtua dan anak benar-benar siap. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum proses menyapih, diantaranya :

1. Menyapih secara bertahap

Saat Aluna berusia 2,5 tahun saya sudah mulai mengurangi frekuensi menyusunya. Saya hanya menyusuinya saat dia tidur. Dengan begitu frekuensi menyusunya bertahap berkurang.

2. Mengalihkan perhatian

Saat ada ayahnya di rumah, ayahya mengambil peran untuk menidurkannya. Dengan dibacakan cerita. Sehingga dia bisa tidur tanpa menyusu saya.

3. Sounding Secara Rutin

Saat proses menyapih, saya sering mensounding Aluna. Bahwa dia sudah besar. Sudah saatnya berhenti menyusu. Sebagai gantinya dia bisa minum jus atau susu uht. 

4. Tidak Menyapih di Saat Kritis

Jangan menyapih saat anak mengalami masa-masa krisis. Seperti sedang sakit atau saat emosinya tidak stabil.

5. Tidak Membohongi Anak

Lakukan proses menyapih dengan jujur. Jangan membohongi anak, misalnya dengan mengolesi jamu pada puting, agar anak terasa pahit saat menyusu. Atau memberi payudara dengan lipstik, agar payudara seperti terlihat berdarah. Jangan berbohong saat menyapih, karena hal itu bisa mengganggu psikologi anak.

6. Jangan Beri Empeng Ataupun Dot. 

Saat menyapih jangan mengalihkan anak pada empeng ataupun dot. Bisa dengan melatih anak minum dengan gelas. Baik itu air putih, jus buah ataupun susu uht. 


Nah ini cerita saya tentang menyapih tanpa drama. Semoga bisa memberi inspirasi buat ibu-ibu lainya yang ingin menyapih. Atau mungkin ada yang ingin berbagi pengalaman menyapihnya? Ditunggu sharingnya ya 😉😉😉

  • Share:

You Might Also Like

15 comments

  1. Mbaa
    Anakku 23 bulan
    Kurang sbulan lg nih huhuhu
    Tp rata2 anak2 temen2ku jg 3 thnan sih mb
    Tipsny bisa kucoba nih
    Tengs yak

    ReplyDelete
  2. Kenapa tidak boleh disapih menggunakan DOT mbak?

    ReplyDelete
  3. ini boleh banget dicoba . anak aku juga udah mau disapih mba . mksih infonya mba

    ReplyDelete
  4. Aku kira dot sebagai salah satu menyapih ternyata langsung boleh belajar pakai gelas ya

    ReplyDelete
  5. Hihi, beberapa tips di atas kucobain ke anak juga waktu nyapih. ALhamdulillah sukses

    ReplyDelete
  6. Wah berguna sekali ini,beberapa bulan lagi ponakanku 2 tahun,jadi langsung nisa share linknya teteh.nuhun ya.

    ReplyDelete
  7. wow ternyata biarkan anak menyapih sendiri ya?

    emang sih kasihan banget melihat anak ketika disapih, mereka tampak sakaw gitu

    ReplyDelete
  8. Hehehe menjadi pembelajaran juga

    Salam
    www.kidalnarsis.com

    ReplyDelete
  9. Tips bagus biar proses menyapihnya lancar ya mb...tfs...

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah lulus ASI. Anak pertamaku juga dulu gak pake drama. Umur 3 tahun tiba2 aja bilang nggak mau lagi :D Adeknya yang rada ngedrama.

    ReplyDelete
  11. aky jadi inget dulu ikut ibuk ke tukang sapih biar adek bisa nyapih
    malah nangis sebulan
    tapi emang dibiasakan juga penting ya mbak

    ReplyDelete
  12. Dan ternyata usaha tiap orang tua dan anak berbeda-beda dan bisa dicari jalan nya ya kak. tfs :)

    ReplyDelete
  13. Trik menyapihnya soft banget ya mbak. Bener, jangan melakukan cara yg bikin anak trauma/terganggu psikisnya. Tapi cara natural yg ttp membuat mereka HEPI.

    ReplyDelete
  14. Dulu, aku sering lihat sodara yang menyapih anak dengan menakut-nakuti dengan lipstik dan puting dioleskan brotowali.. hmmm kasian.. tapi aku jg belum ngerti apa2. Ini ilmu banget buat aku.. makasih mbaa

    ReplyDelete