Perempuan Harus Bisa Nyetir?

Perempuan Harus Bisa Nyetir?
Perempuan harus bisa nyetir?

Perempuan harus bisa nyetir? Pertanyaan ini yang sekarang semakin menghantui saya. Sejak jadi ibu-ibu yang punya rutinitas antar jemput anak sekolah, sepertinya menyetir kendaraan adalah keterampilan yang harus dimiliki oleh setiap perempuan. 

Benarkah begitu? 

Kemudahan Akses Transportasi Umum

Saat masih sekolah dulu, mulai dari SD hingga kuliah, angkot adalah sahabat terbaik saya. Saat masih SD saya terbiasa jalan kaki setiap pulang dan pergi sekolah, padahal jaraknya lumayan sih, sekitar 700 meter dari rumah. Saat naik kelas 6 SD barulah saya naik sepeda untuk berangkat ke sekolah. 

Lalu mulai dari SMP hingga kuliah, ada angkot (angkutan kota) yang setia mengantar saya kemana-mana. Rumah masa kecil saya dulu sangat strategis. Dari depan gang sudah banyak angkot yang lewat. Cukup satu kali angkot saya bisa berangkat dan pulang sekolah dengan aman. 

Perempuan Harus Bisa Nyetir?
Saat naik Suroboyo Bus

Waktu kuliah agak jarang naik angkot sih. Sebab ada banyak yang mau antar jemput, termasuk laki-laki yang sekarang jadi suami saya. Dari dulu selalu siaga aliasa siap antar jaga. 🤭🤭🤭🤭

Kemudahan akses transportasi inilah yang membuat saya merasa tidak perlu belajar nyetir. Baik nyetir motor maupun mobil. Selain itu juga, nggak punya motor dan mobilnya. Belum mampu beli saat itu. Saat saya harus terpisah hidup dari orangtua. Diasuh kakek dan nenek, dimana mereka hanya orangtua yang hidup dari uang pesangon kakek sebagai pensiunan sopir truk. 

Adanya Transportasi Online

Sejak punya rumah sendiri setelah menikah, saya semakin jarang naik angkot. Bukannya nggak mau, tapi emang tempat tinggal saya sekarang tidak dijangkau angkot. Tinggal di kompleks perumahan pinggir kota, tidak ada akses transportasi umum. 

Beruntung sekarang sudah ada transportasi online. Sekarang saat akan bepergian, saya cukup pesan ojek online dari rumah. Praktis dan efisien! 

Apalagi kadang-kadang banyak promo. Jadi ongkosnya pun juga tidak terlalu mahal. Pun tentu lebih nyaman naik ojek online dibandingkan angkot saat ini. Angkot sekarang makin tidak nyaman. Mungkin karena sudah dimakan usia dan tidak dilakukan pemeliharaan. 

Saat Harus Antar Jemput Anak

Perempuan Harus Bisa Nyetir?
Saat antar anak sekolah

Masalah terjadi akhir-akhir ini. Saat sekolah sudah mulai melakukan pembelajaran tatap muka dan suami mulai work from office lagi. Otomatis tidak ada yang mengantar jemput si bungsu ke sekolah, selain saya. 

Suami sudah antisipasi, saya pun dibelikan sepeda listrik. Sepeda adalah satu-satunya kendaraan yang bisa saya kendarai. Sengaja pilih sepeda listrik agar tidak terlalu membebani saat harus bonceng anak. Dan juga biar kuat saat harus melewati jembatan tol. 

Saya pun mencoba, membonceng anak ke sekolah. Jarak rumah ke sekolahnya sih dekat, 570 meter. Tapi ternyata, semua tidak berjalan lancar. 

Perempuan Harus Bisa Nyetir?
Jembatan yang bikin deg-deg an

Saat harus naik dan turun jembatan saya kesulitan. Hampir jatuh. Apalagi saat pagi kendaraan bermotor sangat ramai. Tubuh saya gemetar. 

Ah, saya kapok! Saya takut! Nggak berani antar si bungsu naik sepeda. Kami pun memilih berjalan kaki saja. Atau sesekali naik ojek online. 

Saat seperti ini, saya baru menyadari bahwa mungkin memang perempuan harus bisa nyetir ya. Biar mobilitas antar jemput anak berjalan lancar. 

Tapi, untuk saya yang penakut dan gampang panik seperti ini, lebih baik saya pendam jauh-jauh keinginan untuk bisa menyetir kendaraan.

Lebih baik saya jalan kaki atau naik ojek online untuk bepergian. Daripada memaksakan diri bisa mengendarai kendaraan tapi celaka. 

Apakah ada diantara teman-teman disini yang juga seperti saya? Nggak bisa nyetir tapi harus antar jemput anak? 

Atau ada nggak sih tipsnya supaya punya keberanian mengendarai kendaraan?

Saya tunggu ceritanya di kolom komentar, ya. 

Terima kasih

Comments

  1. Nyetir mobil buat saya masih jadi PR besar akibat trauma yg blm usai..hehe.. Walhasil, smp saat ini berusaha mandiri dg motor, sesekali ngrepotin adik atau pesan online bila perlu sekali oakai mobil, hehe..

    ReplyDelete
  2. Aku dari zaman sekolah berasa suka seneng aja bisa kemana-mana sendiri. Dan alasan kudu bisa nyetir tuh kuat banget, soalnya rumahku termasuk jalur keringnya angkot. Huhuu...masa pernah aku nangis di pinggir jalan saking panas dan angkotnya ga dateng-dateng.
    Sedih banget kalau diinget-inget. Berasa meranaa...

    ReplyDelete
  3. Saya nggak bisa nyetir dan nggak mau belajar karena merasa kemampuan spasial saya buruk. Takutnya malah terjadi sesuatu yang bikin celaka.

    ReplyDelete

Post a Comment