Ide Bekal Anak yang Murah, Simple dan Lezat

Bekal makanan


Tahun ajaran baru kali ini, anak-anak kembali ke sekolah. Setelah dua tahun mereka sekolah dari rumah. Timeline media sosial pun ramai dengan postingan bekal sekolah anak. 

Pro Kontra Bekal Sekolah Anak

Media sosial diramaikan dengan beragam postingan bekal sekolah anak. Nggak hanya posting gambar, banyak juga yang posting video menyiapkan bekal. Ya ampun, pada hebat. Bisa banget tiap pagi menyiapkan bekal yang penuh effort itu. 

Nggak cuma ramai dengan beragam gambar bekal sekolah anak, di media sosial juga banyak pro dan kontra. Ada yang bilang, kenapa menyiapkan bekal harus seestetik itu? Kenapa harus dibikin ribet kalau bisa simple?

Ada juga yang berpendapat bahwa momen membawakan bekal sekolah anak ini bikin ibu-ibu jadi lebih konsumtif. Nggak cuma beli kotak bekal yang lucu-lucu, tapi juga beberapa printilannya. Mulai dari cetakan, tusukan makanan, sendok, garpu, dan lain sebagainya.  

Belum lagi komentar tentang isi bekal. Kalau ada yang posting bekal isinya makanan instan, duh diserang deh dengan beragam komentar nyinyir. 

Jadi serba salah, ya. Bikin bekal estetik dikomentarin. Bikin bekal isinya makanan instan juga dinyinyirin. 

Manfaat Membawakan Bekal Makanan Buat Anak

Terlepas dari beragam pro kontra tentang bekal anak di media sosial, membawakan bekal makanan untuk anak itu penting dan punya banyak manfaat. Begitu pentingnya membawa bekal, pemerintah menetapkan Hari Bekal Nasional. 

Yup, setiap tanggal 12 April, diperingati sebagai Hari Bekal Nasional. Peringatan ini berdasarkan usulan sebuah perusahaan peralatan rumah tangga multinasional yang bekerjasama dengan BPOM, Kementerian Kesehatan dan Kementerian Pendidikan. 

Bekal makanan

Latar belakangnya adalah ditemukan banyak sample pangan jajanan anak sekolah yang mengandung bahan kimia berbahaya. Inilah yang membuat pemerintah mendorong setiap orang tua membawakan bekal makanan untuk anaknya.

Tak hanya mencegah anak-anak makan pangan jajanan yang berbahaya, membawa bekal makanan juga punya banyak manfaat, diantaranya.

Hemat

Bawa bekal makanan tentu bisa lebih hemat. Uang jajan anak bisa utuh. Jadi bisa digunakan untuk keperluan lainnya, misalnya buat ditabung, beli buku, beli mainan dan lain sebagainya.

Memenuhi kebutuhan gizi anak

Membawa bekal makanan bisa membantu orang tua memenuhi kebutuhan gizi anak. Orang tua bisa membawakan bekal sesuai pedoman gizi seimbang

Bukti cinta ibu

Bekal makanan adalah bukti cinta ibu. Ibu membuat bekal dengan penuh cinta. Ingin anaknya tetap memiliki asupan yang baik saat belajar di sekolah. 

Bekal Anak yang Murah, Simple, dan Lezat 

Lalu, bagaimana sih baiknya bekal makanan untuk anak? Kalau saya sih, pilih yang murah, simple dan sehat. 

Murah

Membuat bekal makanan murah itu mudah. Sesuaikan dengan uang belanja. Beli di pasar tradisional, atau memanfaatkan diskon mingguan di minimarket.

Simple

Buat saya bekal itu yang simple, yang mudah disiapkan dan dimakan oleh anak. Tak perlu banyak printilan yang sifatnya estetik. 

Lezat

Berikan bekal yang lezat, yang sesuai selera anak. Bekal lezat tentu akan membuat anak semangat menghabiskan bekal makanannya. 

Contoh Bekal Anak yang Murah, Simple dan Lezat

Meskipun anak-anak homeschooling, saya tak ketinggalan membuatkan mereka bekal. Ketika waktu istirahat, mereka makan bekalnya. 

Ini adalah contoh bekal anak yang murah, simple, dan lezat yang saya berikan

1. Nasi nori - buah - biskuit - permen

Bekal makanan

2. Sosis - jeruk - wafer - biskuit

Bekal sekolah anak

3. Sandwich - permen - biskuit

Bekal sekolah anak


Demikian ide bekal anak yang murah, simple, dan sehat. Semoga postingan ini bisa membuat teman-teman makin semangat menyiapkan bekal makanan untuk anak. Boleh lho kasih ide lain tentang bekal makanan yang murah, simple, dan sehat di kolom komentar.




Comments

  1. Yippiii menarik bgt idenyaaa
    Gampil buat dieksekusi
    Cuss mau coba ahh

    ReplyDelete
  2. Kalau aku tim bekal, samaaa yang murah simpel dan sehat. Kotaknya aja cuma punya beberapa gantian diputar hari ini dibawa si Mas, besok si Adik gitu terus. Yang utama isinya. Karena anakku udah SMP dan SMA jadi bawa dua kotak, satu snack satu makanan utama(maksi). Jadi ga perlu beli di kantin yang sering antri dan pakai acara naik turun tangga, kasian waktunya terbuang nanti.

    ReplyDelete
  3. Bikin bekal ini membuat saya semangat di pagi hari, walau saya ga pandai memasak. Jadi ketika bekalnya habis, saya senang luar biasa. Iya, bekal anak tuh yang simpel2 dan murah meriah. Yang anak suka. Jadi anak bersemangat menghabiskannya

    ReplyDelete
  4. Idenya bagus banget nih. Apalagi bagi emak Fadhlan yang baru merasakan anak sekolah.. kadang makanan itu lagi itu lagi. pingin berkreasi tapi mentok di ide

    ReplyDelete
  5. Huohoho.. aku pun paling gak bisa dan gak sabar bikin kreasi bekal anak. Jadi yang sat set simple aja, hemat waktu dan nggak menguras emosi. Wkwk..

    ReplyDelete
  6. Mie kayaknya oke juga lho, Mba, jadi cemilan. Ponakan saya suka banget mie goreng campur telur. Bisa diselingi dengan roti seperti di atas.

    ReplyDelete
  7. Tos Bun, sy juga tim bekal. Dari habis subuh udah rame di dapur. Seru sih, jadi tantangan tersendiri. Besok bikin apa lagi ya..hahaha... Gitu tiap malam. Bekal anak sm ayahnya beda soalnya. 😀

    ReplyDelete
  8. Selalu gak pernah mudah menjadi Ibu yang bijak tuh yaa..
    Jadi gak perlu buka sosmed biar gak ikut-ikutan mom-war mengenai bekal sekolah, karena hanya Ibu yang memahami kebtuhan gizi dan kesenangan ananda.

    Seneng banget liat bekal simple, terjangkau dan sehat seperti yang Dee bikin.

    ReplyDelete
  9. Saya ketika sekolah juga sering sekali dibawakan bekal oleh ibu, dan aku juga seneng kalau dibawain bekal karena bisa menghemat uang saku dn menabung hehehee,

    ReplyDelete
  10. Disekolah anakku juga nggak boleh jajan. Di sekolah tidak ada kantin jd anakku bawa makanan dari rumah.

    ReplyDelete
  11. Seru ya bikinin bekal buat anak tuh, tapi harus bisa mengondisikan emosi terutama, biar ga stres duluan kalau bentuknya ga sesuai ekspektasi hehe

    ReplyDelete
  12. Bisa disimpan dulu nih, buat referensi besok kalau anakku udah mulai sekolah. Jadi, biar jajannya lebih terkontrol dan nggak jajan sembarangan

    ReplyDelete
  13. kalau saya ngasih bekal anak biasanya nasi sama lauk, mbak. tapi itu buat dimakan di tempat dia dititipin kalau saya kerja. nggak tahu nih kalau sudah masuk SD nanti bekalnya bakal bikin atau beli aja

    ReplyDelete
  14. Jadi keingat masa kecil juga dibawakan bekal dari rumah. Isinya nasi goreng, mie goreng, nasi dan telur ceplok, roti tawar isi mentega, sayur, dan telur, kadang dikasi daging kayak di burger. Alias sandwich. Pas besar udah kerja juga bawa bekal biar gajinya gak ludes. Makan di Jakarta mahal-mahal. Haha.

    ReplyDelete
  15. Saya juga suka kasih yang simple aja nih Mba buat menu bekal anak. Yang ada di rumah aja disiapkan. Engga beda jauh ama yang difotoin Mba Dee.

    ReplyDelete
  16. wah bekalnya bikin ngiler nih. iya sih mending bekal drpd anak2 jajajn d luar

    ReplyDelete
  17. Wih bekalnya asik,praktis dan ekonomis jadi pengen sekulah lagi nih.biar bisa bawa bekal

    ReplyDelete
  18. Simpel banget mbak bekal anaknya. Aku dua kali bawa bekalnya. Yg 1 snack, yg 1 nasi dan lauk pauk plus sayur. Snack bisa snack berat kayak roti, donat, risole dll.atau snack ringan kayak puding dan buah

    ReplyDelete
  19. Wah aku dari SD sampe SMA sering bekal, tapi ga seimut2 bekal ala zaman sekarang. Nah, balik lagi tujuan bekal kan buat hemat, kalau ternyata bikin bekal malah jadi boros, ya buat apa kecuali emang butuh ya mba. Itu lucu banget btw ide bekal murahnya

    ReplyDelete

Post a Comment