5 Amalan untuk Perempuan Haid Saat Ramadan

Share This Post

Alhamdulillah, Ramadan tiba. 

Bersyukur masih diberi kesempatan untuk bertemu kembali di bulan penuh berkah ini. Sebagaimana Ramadan sebelumnya, tentu saja tahun ini targetnya harus lebih baik dari tahun lalu. 

Ramadah ini saya ingin lebih produktif. Baik dalam beribadah maupun hal duniawi lainnya. Saya pun mempersiapkan semuanya dengan baik. Agar Ramadan kali ini bisa dijalani dengan baik. 

Persiapan Saat Ramadan Tiba

Ramadan bulan istimewa, tentu saja harus disambut dengan istimewa pula. Maka saya pun melakukan berbagai persiapan dalam menyambut bulan mulia ini.

Beberapa persiapan yang saya lakukan saat Ramadan tiba adalah;

Persiapan fisik

Puasa itu ibadah fisik. Kalau mau puasanya lancar, tentu saja harus sehat fisiknya. Menjelang Ramadan saya semakin semangat menjaga gaya hidup. Mulai dari disiplin melakukan diet intermittent fasting, olahraga rutin, hingga tidur teratur. 

Persiapan mental

Ya nggak hanya fisiknya yang disiapkan, mentalnya juga. Harus bisa mengelola emosi. Lebih sabar dalam menjalani aktivitas sehari-hari. Berusaha selalu menjaga kebersihan hati. 

Food preparation

Tentu saja saya harus melakukan food preparation (foodprep) agar bisa menghadirkan hidangan sahur dan berbuka yang praktis dan bergizi. 

Ikut challenge

Melakukan kebaikan bersama-sama tentu lebih baik. Ada teman dalam perjalanan menuju kebaikan tentu bikin lebih semangat, kan? 

Ramadan tahun ini saya mengikuti beberapa challenge kepenulisan. Mulai dari tantangan Berbagi Cerita Ramada, BPN (Blogger Perempuan Network) Ramadan, hingga KEB (Kumpulan Emak Blogger) Berbagai Cerita. Semua tantangan itu menjaga saya untuk tetap mengisi Ramadan dengan rutin menulis. 

Nggak hanya itu, tahun ini saya juga ikut Khadijah (Ramadan CMxKEB). Program yang membantu saya untuk tetap rajin beribadah di bulan Ramadan. Biar target khatam Quran tercapai tahun ini. 

Bijak finansial

Tahun ini harus lebih bijak finansial juga. Biasanya Ramadan jadi boncos. Selain karena ada kebutuhan tambahan seperti persiapan lebaran, harga bahan pokok pun melambung tinggi. 

Ramadan ingin lebih mindfulness dalam mengatur keuangan. Tidak lapar mata ataupun impulsif dalam membeli sesuatu. 

Cerita Pekan Pertama Ramadan

Setelah melakukan semua persiapan, saat hari pertama puasa, saya sangat exited. Eh di saat semangat masih on fire, ternyata menjelang ashar, saya haid. 

Baca Juga : Cara Memasang Menstrual Cup

Duh, pekan pertama Ramadan saya datang bulan. Meski sedih, saya tetap semangat. Berusaha meraih keberkahan Ramadan dengan semampunya. 

Meski sedang haid, ada banyak amalan yang bisa dilakukan, seperti;

Dzikir dan doa

Saat Ramadan Rasulullah SAW menganjurkan untuk memperbanyak istighfar, berzikir dan berdoa untuk memohon ampunan kepada Allah SWT. Di antara lafadz zikir yang bisa diistiqomahan adalah lafadz yang diajarkan oleh Rasulullah SAW dalam haditsnya.

Dari Abu Hurairah RA, menuturkan bahwa Rasulullah SAW bersabda,

“Ada dua kalimat yang ringan di lisan, berat di timbangan, dan disukai Arrahman, Subhanallah, Wabihamdihi, dan Subhaanallahul ‘azhiim.” (HR Bukhari)

Dijelaskan pula bahwa seorang perempuanhaid dapat memperbanyak doa di bulan Ramadan baik doa Ma’tsur (diriwayatkan). 

Perbanyak shalawat

Tak hanya dzikir dan doa, perempuan haid bisa memperbanyak shalawat untuk tetap meraih keberkahan Ramadan. Selain itu, halawat juga bisa mendatangkan banyak syafaat. 

Menurut sebuah riwayat, orang yang banyak shalawat akan mendatangkan syafaat dari Rasulullah SAW. Sebagaimana beliau SAW bersabda,

أَوْلَى النَّاسِ بِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَكْثَرُهُمْ عَلَىَّ صَلاَةً

Artinya: “Orang yang paling berhak mendapatkan syafa’atku di hari kiamat adalah orang yang paling banyak bersholawat kepadaku.” (HR Tirmidzi dan An-Nasa’i)

Beramar ma’ruf nahi munkar

Amalan yang selanjutnya adalah para perempuan haid dapat mendorong sesamanya untuk berbuat kebaikan dan menjauhi kemaksiatan. 

Oleh karena itu, apabila perempuan yang sedang haid membangunkan orang lain untuk sahur dan berpuasa maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang sahur dan berpuasa. 

Baca Juga : Rice Cooker Miyako, Sajikan Cinta Ibu Dalam Sepiring Nasi

Alhamdulillah, setiap hari meski sedang haid, saya tetap menyediakan hidangan sahur dan berbuka untuk keluarga. 

Mencari ilmu

Mencari ilmu termasuk amalan lain yang bisa dilakukan oleh perempuan haid di bulan Ramadan. Hal ini bisa dilakukan dengan cara mendatangi majelis ilmu maupun mempelajari isi dalam buku.

Bisa juga dengan mengikuti kajian online. Pekan pertama Ramadan kemarin, saya rutin mendengarkan kajian online. 

Bersedekah

Bersedekah juga menjadi amalan yang dapat dikerjakan oleh perempuan haid saat Ramadan. 

Baca Juga : Sedekah Subuh, Amalan Pagi yang Mengundang Berkah

Dari Abdullah bin Umar dari Rasulullah SAW, bahwa beliau bersabda,

“Wahai kaum wanita! Bersedakahlah kamu dan perbanyaklah istighfar. Karena, aku melihat kaum wanitalah yang paling banyak menjadi penghuni neraka.” (HR Muslim)

Kesimpulan

Ramadan adalah bulan mulia. Saat Ramadan datang, sambutlah dengan gembira. Lakukan yang terbaik untuk meraih berkahnya. 

Haid bukan halangan. Lakukan amalan-amalan di atas, agar tetap bisa mendulang pahala dan meraih keberkahan di bulan mulia ini.

#KEBBerbagiCeritaRamadan

#KEBBerbagiCeritaRamadanDay1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe To Our Newsletter

Get updates and learn from the best

More To Explore

Tips

7 Inspirasi Tukar Kado Saat Lebaran

Lebaran sebentar lagi. Sudahkah menyiapkan kado untuk yang tersayang? Ya, hari raya termasuk lebaran akan semakin meriah dengan tradisi tukar kado. Biasanya tradisi tukar kado

Cerita Bunda

Terima Kasih, Diriku

Wah, nggak terasa sudah masuk hari terakhir KEB Berbagi Cerita. Sepekan sudah berbagi cerita Ramadan bersama KEB (Kumpulan Emak Emak Blogger).  Hari terakhir temanya kok